EDUKASI
Pernyataan Sikap Santri PMII Guluk-Guluk Menyikapi Bahaya Oligarki
Daerah

Pernyataan Sikap Santri PMII Guluk-Guluk Menyikapi Bahaya “Ancaman” Oligarki (!)

Sumenep – Sejak era kolonial, political capture dan regulatory capture selalu menjadi jalur yang mempertemukan segelintir borjuis untuk berurusan dengan pejabat publik, yang kemudian mendorong transaksi kepentingan antara perusahaan, birokrat dan politisi sehingga konglomerasi terlahir.

Sehingga hari ini Indonesia tengah dihadapkan dengan demokrasi semu yang dikuasai oleh oligarki sebagai hasil democratic regression. Maka tak keran apabila problem kerakyatan tidak menemukan titik terang, kepentingan rakyat tergadaikan dan termasuk dinamika perampasan ruang hidup rakyat adalah wujud kumpul kebo pemerintah dan pemodal. Hal lain yang justru sangat disayangkan ketika kalangan akademisi termasuk skandal aktifis masa kini tidak melibatkan diri malah menjadi alat pemuas birahi pemodal penuh ambisi.

Artikel Terkait  Paham Kebangsaan dan Nilai Ketuhanan Perlu Ditamkan di Masyarakat

Namun kini harapan tidaklah pudar, melalui gerakan santri dengan beragam kemampuan dibekali pemahaman agama yang matang. Maka hingga detik ini akan menjadi obor menyuarakan perlawanan, sampai kemenangan akan tercapai dengan semangat kesantrian. Dari hal itu kemudian mendorong beberapa pernyataan sikap yang bisa dijadikan kabar buruk bagi para penguasa dan bagundal-bagundal oligarki.

Pernyataan Sikap Santri PMII Guluk-Guluk

  1. Sebagai kalangan santri yang memiliki basis sosial kemasyarakatan, dengan tegas melawan virus oligarki yang selama ini telah melanggengkan penindasan melalui skandal kebijakan bersama elite pemerintahan.
  2. Keberhasilan hegemoni oligarki terjadi karena awamnya masyarakat terhadap praktek politik capture, maka kami santri menyerukan kepada kalangan akademisi dan aktivis untuk melakukan pendampingan dan tidak abay pada mereka.
  3. Mengutuk keras pada aligator politik yang ambisi kekuasaan dan rakus menumpuk kekayaan, mereka yang berkuasa dengan menindas rakyat nya harus segera turun sebelum kami paksa.
  4. Entitas oligarki sebagai penyakit sosial tidak sesuai dengan identitas kesantrian yang selama ini hadir sebagai solusi dari tegaknya NKRI. Maka santri ber PMII akan selalu siap berasa di garda terdepan membungkam Hegemoni Kapital.
  5. Pemerintah Kabupaten Sumenep sebagai pemangku kebijakan dan perwakilan suara rakyat harus bersih dari elite politik yang pro terhadap sistem oligarki.
  6. Politik kemanusiaan harus dikedepankan agar kedamaian dan keadilan tidak hanya bayang-bayang serta kekuasaan tidak hanya dikuasai oleh sebagian orang.

ARTIKEL LAIN