EDUKASI
Idul Adha; Agama Tidak Mengorbankan Manusia

Idul Adha; Agama Tidak Mengorbankan Manusia

Jakarta-Kurban dalam momentum Idul Adha, bagi manusia yang akalnya sempurna dan wataknya normal, tidak saja dipandang sebagai syariah belaka. Akan tetapi kurban memiliki nilai dan pesan multi tafsir yang menuntut kita kreatif dan seksama memahaminya dari perspektif sosial, budaya dan tradisi. Secara histrois, ibadah kurban saat idul adha bagi umat Islam adalah memberikan satu pelajaran penting bahwa tidak ada korban manusia untuk kepentingan agama. Tuhan hanya menguji manusia untuk mengorbankan ego dan kepentingan pribadinya. Semangat ini tentu menjadi cukup aktual ketika dikontektualisasikan dengan problem kebangsaan seperti radikalisme dan pandemi saat ini.

Direktur Damar Institute yang bergerak dalam bidang Kontra Narasi dan Ideologi dari paham Radikal Terorisme,  Muhammad Suaib Tahir mengatakan  bahwa dari peringatan Idul Adha ini ada tiga hikmah utama yang dapat dipetik yaitu kita diajak mengenang betapa ketaatan Nabi Ibrahim, AS ini tiada tandinganya. Betul-betul totalitas dalam menjalankan perintah Allah SWT termasuk kesiapan untuk mengorbankan segala yang dimiliki.

Artikel Terkait  Prabowo Resmikan Kantor DPD Gerindra di Banten

“Yang kedua, Idul Adha merupakan momentum yang sangat berharga untuk kembali mereflesikan diri sejauh mana ketaatan kita kepada Allah SWT melalui kesediaan kita untuk mengeluarkan sedikit dari apa yang kita miliki untuk kepentingan bersama (berkurban),” ujar Suaib Tahir, Senin (19/7).

Selanjutnya, ia mengatakan bahwa yang ketiga adalah bagaimana kita menghidupkan syiar-syiar agama yang telah diperintahkan oleh Rasulullah SAW sebagai wujud solidaritas kita sesama manusia. Seperti berbagi antar sesama di tengah tengah situasi seperti pandemi sekarang ini. Dimana kita dituntut untuk menunjukkan  kebersamaan dan meninggalkan sifat-sifat yang egois.

“Ada tiga sosok yang patut kita renungkan pada peristiwa di hari raya Idul Adha ini, yaitu  Siti Hajar yang menerima perintah suaminya, Nabi Ibrahim AS yang relah mengorbankan anak kesayangannya yakni Nabi Ismail AS yang dengan sabar dan patuh kepada orang tuanya,” kata Peraih Pasca Sarjana dari Islamic University Khartoum, Sudan itu.

Artikel Terkait  Pesatnya Laju Populasi Muslim Eropa

Pria yang akrab disapa Kiai Suaib ini menyebut bahwa ketiga sosok ini sungguh telah memberikan pelajaran yang sangat berharga bagi umat manusia setelahnya. Sehingga hikmah yang dapat dipetik dari tiga sosok yang mulia ini bahwa pengorbanan atas sifat-sifat egoisme akan membuahkan hasil yang sangat luar biasa bagi kehidupan manusia di kemudian hari.

“Apa yang dilakukan oleh ketiga sosok yang mulia ini semestinya menjadi pelajaran yang berharga bagi kita semua umat Islam bahwa betapa pengorbanan itu sangatlah penting untuk kepentingan hidup manusia,” tutur pria yang juga dosen di Perguruan Tinggi Ilmu Al-Quran (PTIQ) Jakarta itu.

Apalagi menurut pria yang juga pengamat Timur Tengah ini, di tengah-tengah sistuasi pandemi Covid-19 yang melanda negeri ini sekarang, sudah sepatutnya kita membuang sifat-sifat egoisme dan mengedepankan solidaritas antara sesama untuk saling membantu dan tolong menolong serta gotong royong. Apa yang diperintahkan oleh Allah kepada Nabi Ibrahim sesungguhnya hanyalah ujian bagi Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail. Oleh karenanya Allah menggantikannya dengan seekor domba dari surga.

Artikel Terkait  Pertemuan Budaya Nusantara dengan Budaya Islam

“Langkah ini menunjukkan betapa Allah SWT menempatkan nyawa manusia itu sebagai yang utama dalam diri seseorang. Oleh karenanya agama mengajarkan bahwa menyelematkan jiwa manusia adalah satu tujuan syariat,” terang pria yang pernah  selama 29 tahun menjadi staf  Kedutaan Besar Republik Indonesia (Kedubes RI) di Sudan ini menjelaskan.

ARTIKEL LAIN